• Terimakasih, Karena Dirimu Aku Belajar Apa Itu Perjuangan, Memaafkan, Dan Mengikhlaskan

    Entah apa yang harus aku rasakan sekarang. Bahagia, kecewa, terluka, atau harus tersenyum karena terpaksa melihatmu bahagia bersanding dengan seorang wanita yang namanya kau sebut di depan penghulu. Sebab aku pernah bermimpi dan sempat percaya kalau wanita itu sekarang adalah aku.

    Mengenalmu dulu bagaikan hujan di musim kemarau, menyegarkan dan memberikan harapan tentang sebuah kehidupan baru yang nantinya aku miliki. Kita dulu hanya saling mengenal, tanpa meminta untuk dipersatukan. Apalagi menjalin sebuah hubungan yang lebih dari sekedar persahabatan.


    Ia, dahulu kita pernah saling berbagi rasa. Berbagi cerita saat malam tiba tentang siang yang penuh dengan petualangan. Hari yang selalu memberikan tantangan adalah satu dari sejuta hal yang aku ceritakan. Dan entah kenapa rasa nyaman itu timbul dengan sendirinya. Sampai dirimu mengutarakan rasa dan aku menerimanya.


    Berjuang untuk saling menguatkan dan menjaga satu sama lain. Berjanji, kalau yang namanya perpisahan tidak akan pernah datang dan membawa salah satu dari kita. Kita adalah anak manusia yang sedang belajar untuk menjaga dan memupuk sebuah rasa yang disebut dengan cinta.

    Sampai tiba saatnya kita harus berpisah karena studyku yang masih belum selesai dan kau harus menerima pekerjaan di luar kota. Sekarang ada sekat yang dinamakan rindu menghalangi kita, tapi kita berusaha untuk saling setia. Ya setia, kata yang sangat mudah terucap tapi sangat sulit untuk di jalani.

    Sampai pada suatu hari tugas akhirku mendapatkan fokus yang sangat besar dan komunikasi menjadi satu hal yang sulit. Dan akhirnya waktu memberikan jawaban, kalau kisah cinta kita harus diakhiri karena seorang wanita telah kau pilih untuk jadi seorang istri. Memaafkan menjadi hal yang sulit, saat kenangan manis bersamamu selalu berbuah tangis. Kenapa harus kita, kenapa harus saat ini, dan kenapa harus ada perpisahan setelah hati merasakan kenyamananan.

    Iklasku bersamamu, walau lidah ini tidak bisa mengucapkan satu katapun. Tapi aku yakin kau mengerti dengan tetes air mata yang jatuh saat resepsi pernikahanmu. Hari dimana kata maaf sudah tidak lagi bermakna dan kembali adalah satu hal yang mustahil.

    Tanganku tersasa dingin saat bersalaman denganmu dan entah mengapa berasa amat sulit hanya untuk sekedar mengucapkan kata selamat. Sama halnya dengan kisah kita yang dulu, yang sedang aku usahakan untuk menguburnya dalam-dalam di gelapnya penyesalan.

    Terimakasih sudah menjadi bagian dari kisahku, karena sekarang tangis dan penyesalan tidak lagi berarti. Terimakasih

    jomloo.com