• Inilah Cuplikan Video Kanjeng Dimas Taat Pribadi Menggandakan Uang Yang Menghebohkan Dunia Maya

    Inilah Cuplikan Video Kanjeng Dimas Taat Pribadi Menggandakan Uang Yang Menghebohkan Dunia Maya.


    Kasus Kanjeng Dimas Taat Pribadi semakin hari makin ramai diberitakan media massa. Sebab pria yang mendapat gelar Raja Probolinggo dan mampu menggandakan uang itu kini mendekam sel Polda Jatim.

    Dengan dugaan otak pembununuhan terhadap dua mantan pengikut setianya. Nah pertanyaannya, bagaimana pria berbadan tambun ini bisa menggandakan uang sehingga memiliki ribuan pengikut setia dari seluruh Indonesia yang disebut santri di padepokannya di Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Probolinggo, Jawa Timur.

    Ada satu cuplikan video menjadi viral di Youtube yakni tayangan Kanjeng Dimas Taat Pribadi memperagakan menggandakan uang. Video ini dipublikasikan dengan akun dimas kanjeng.

    Dan ada pesan ayng disampaikan seperti:


    Assalamualaikum wb, Tak ada kata tidak mungkin di dunia ini. Selama masih ada lafad "kunfaya Kun" terjadilah maka terjadilah. Maka dari itu jangan pernah putus asa bagi Anda yg mengalami kebangkrutan.

    Sudah saatnya Anda maju,sukses,dan berjaya.

    Dengan perantara KANJENG DIMAS TAAT PRIBADI Anda bisa membangun usaha Anda kembali dan bisa melunasi segala hutang Anda.

    Hubungi : +62822 602 17***. Buktikan dan nyatakan sendiri, mari ritual bersama. Untuk kesuksesan Anda.

    Bersama guru besar KANJENG DIMAS TAAT PRIBADI.

    dalam jangka 24.jam nasib Anda akan berubah.

    Wassalam.


    Dalam tayangan itu Kanjegn Dimas Taat Pribadi menggenakan peci hitam dan jubah putih. Kemudian duduk di kursi kayu. Selama beberapa menit kedua tangannya diletakkann di balik badannya sambil bergerak-gerak. Setelah gerakan pertama belum ada keluar uang dari tangannya.







    Gerakan kedua tangan dari balik badan, segepok uang pecahan Rp 100 ribu berada ditangannya. Kanjeng Dimas Taat Pribadi kemudian melempar uang di hadapannya. Tidak hanya uang rupiah saja. Mata uang asing Dollar juga dikeluarkan dengan ratusan lembar.Selain itu uang kertas Euro juga dikeluarkan dari balik badannya.

    Hanya saja kini Kanjeng Dimas ramai diberitakan tersangkut kasus pemnbunuhan.

    Kini, terungkap fakta bahwa Dimas Kanjeng merupakan tersangka dalan pembantaian terhadap dua anak buahnya: Abdul Gani dan Ismail.

    Abdul Gani yang dibunuh oleh 'sultan' bentukan tersangka Dimas Kanjeng Taat Pribadi, ternyata saksi kunci seorang profesor yang lapor ke Mabes Polri atas dugaan penipuan penggandaan uang.

    Abdul Gani yang juga juragan batu mulia itu adalah pengepul uang yang akan digandakan ke tersangka.



    Ada dugaan, penyerahan uang milik dari si profesor melalui Abdul Gani korban. Itu sebabnya, penyidik Bareskrim Mabes Polri juga memanggil Abdul Gani sebagai saksi.



    Namun sehari sebelum berangkat ke Mabes Polri untuk memenuhi panggilan atas laporan itu, Abdul Gani asal Probolinggo dipanggil Dimas Kanjeng melalui kaki tangannya untuk datang ke padepokan tersangka.

    Lokasinya di Dusun Sumber Cengkelek, Desa Wangkal, Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo.

    Begitu korban datang langsung disambut dan dibawa ke padepokan.

    Ia mau datang karena dijanjikan uang Rp 20 miliar. Setelah sampai di padepokan, korban langsung dibantai oleh beberapa sultan yang dikomando tersangka Dimas Kanjeng Taat Pribadi.

    Korban Abdul Gani juga dikeroyok dan lehernya dijerat dengan tali. Ia tewas di area padepokan.
    Mayat korban lantas dinaikkan mobil dan dibawa ke Wonogiri, Jateng pada malam hari untuk dibuang.

    Korban dibuang di bawah jembatan daerah Wonogiri dan nyaris tak terlihat oleh warga.

    Setelah pihak kepolisian setempat mendapat laporan ada penemuan mayat, Polda Jateng ikut turun tangan.

    Setelah diidentifikasi, mayat dengan kondisi leher dijerat dan luka di beberapa bagian tubuh, sama dengan yang ditemukan di Situbondo, Jatim.

    Dari koordinasi yang dilakukan diduga ada kesamaan pelakunya.

    "Abdul Gani datang ke padepokan setelah dijanjikan uang oleh tersangka. Tapi setelah datang justru dibunuh oleh para sultan," ujar Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Argo Yuwono, Sabtu (24/9/2016).

    Begitu pula Ismail Hidayah asal Situbondo. Sebelum dihabisi para sultan (pengepul uang) tersangka Dimas Kanjeng Taat Pribadi, ternyata diculik dari rumahnya pada tengah malam.

    Ia dihajar habis-habisan oleh delapan orang di sebuah jalan areal persawahan hingga tewas dijerat dengan tali.

    Ketika penganiayaan berlangsung, Ismail yang juga menguasai ilmu bela diri berusaha melawan.

    Namun upaya yang dilakukan korban sia-sia karena saat korban diserang dari depan oleh beberapa orang, dari belakang lehernya langsung dijerat dengan tali.

    Dalam kondisi terjatuh, korban Ismail langsung diinjak-injak dan jeratan di leher ditekan makin kuat. Korban yang sudah tewas di TKP, dibawa pelaku menggunakan mobil.

    Mayat korban dikubur di sekitar hutan di Tegalsrono, Probolinggo dan setelah beberapa hari baru ditemukan warga setelah makamnya dieker-eker anjing.

    "Yang jelas Ditreskrimum Polda Jatim terus bekerja untuk menguak pembunuhan dua korban ini," kata Kombes Argo.

    Dalam penanganan perkara pembunuhan uang diotaki Dimas Kanjeng Taat Pribadi, Polda Jatim membentuk dua tim.

    Tim pertama khusus menangani pembunuhan yakni Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Jatim dan tim kedua, dari Subdit Uang Palsu (Upal) dan TPPU Ditreskrimsus Polda Jatim.

    "Dalam tim ini, Bidang Propam Polda Jatim juga dilibatkan dan tim ini di bawah naungan Ditreskrimum" tandas Argo Yuwonono

    Perwira tiga melati di pundak, menegaskan tim Upal dan TPPU akan mencari uang palsu yang ada di padepokan. Karena jumlah uang sangat banyak sehingga harus dipilah untuk menentukannya.




    "Alat yang ada semuanya siap dan Selasa (27/9/2016) dilakukan rekonstruksi pembunuhan," jelasnya.

    Pascapenangkapan Dimas Kanjeng Taat Pribadi terus diperiksa penyidik untuk mengungkap pembunuhan berantai ini. Karena pembunuhan yang diotaki tersangka Dimas Kanjeng, kedok padepokannya takut terbongkor.

    Mengingat jumlah orang yang menaruh uang dari berbagai daerah di Indonesia.

    Kapolda Jatim Irjen Pol Anton Setiadji sudah mendapat informasi jika uang milik tersangka Dimas Kanjeng dititipkan pada seseorang di Jakarta. Jumlahnya mencapai Rp 1 triliun yang kini terus diselidiki penyidik.